10 Kesalahan Umum Fotografi Real Estat Dan Cara Menghindarinya

Saat Anda memulai di ceruk fotografi baru, Anda pasti membuat banyak kesalahan! Kesalahan fotografi itu sebenarnya sangat berharga dalam mengajari Anda seluk beluk ceruk apa pun tempat Anda bekerja.
Namun, itu selalu merupakan ide yang baik untuk memperhatikan orang lain yang lebih jauh sehingga Anda dapat belajar dari kesalahan mereka, dan menghindari membuatnya sendiri.
Fotografi real estat tidak terkecuali, dan kebutuhan pasar dapat sangat bervariasi dari kota ke kota. Namun, ada beberapa kesalahan yang dapat Anda hindari sejak awal, dan melakukannya akan membuat Anda menonjol dari yang lain.
Mari kita lihat 10 kesalahan umum yang dilakukan dalam fotografi real estat dan cara menghindarinya.
eksterior fotografi real estat dari rumah dua lantai

10. Menutup Tirai atau Gorden

Sinar matahari adalah teman Anda! Karena foto real estat dimaksudkan untuk menarik orang ke properti, memastikan ruangan terlihat cerah dan penuh sinar matahari adalah cara yang bagus untuk melakukannya. Tirai atau gorden yang tertutup hanya akan membuat ruangan terasa gelap dan dingin, entah karena kekurangan cahaya atau karena akan penuh dengan lampu kilat.
Buka gorden atau gorden tersebut untuk memungkinkan cahaya alami sebanyak mungkin masuk. Memotret di tengah hari membantu menghindari cahaya ultra terang yang melesat ke dalam ruangan, sekaligus memiliki banyak cahaya alami untuk mengisi ruang secara tidak langsung.
Jika Anda masih melihat beberapa titik terang atau sudut gelap, menggunakan 2-3 eksposur untuk sedikit pengeditan HDR dapat membantu menyeimbangkannya. Jika perlu, gunakan flash untuk mengisi bayangan sedikit.
ruang tamu fotografi interior

9. Tidak Mendidik Klien Anda tentang Cara Menyiapkan Ruang untuk Foto

Anda bukan seorang penyihir. Jika Anda muncul di sebuah properti dan itu benar-benar berantakan, itu akan tetap berantakan total di foto.
Bagian dari pekerjaan Anda sebagai fotografer adalah memberi tahu klien Anda tentang pekerjaan persiapan apa pun yang harus mereka lakukan. Jika Anda merekomendasikan tindakan yang mereka pilih untuk tidak dilakukan, seperti merapikan ruang tamu, maka Anda telah melakukan pekerjaan Anda dan sayangnya rumah tidak akan terlihat juga. Sebaiknya saran persiapan Anda ditulis dalam pdf sehingga Anda dapat mengirimkannya melalui email ke klien Anda dengan setiap janji pemotretan.
Hal-hal yang harus disertakan dalam saran persiapan Anda termasuk membersihkan lantai, membersihkan semua konter dan meja, merapikan semua tempat tidur, mengosongkan wastafel dari piring kotor, membersihkan kulkas dari sebagian besar magnet, memeriksa apakah gorden dan kerai dapat dioperasikan, dan mendapatkan bunga segar untuk pops berwarna.
Jika Anda mulai bekerja dengan agen real estat secara teratur, mereka akhirnya akan menyampaikan informasi tersebut kepada pemilik rumah tanpa Anda perlu mengingatkan mereka.

8. Garis Bengkok

Salah satu cara tercepat untuk meningkatkan permainan fotografi real estat Anda adalah dengan memastikan semua garis Anda dikuadratkan. Ini berarti vertikal Anda vertikal dan horizontal horizontal.
Di Lightroom, pertama-tama Anda dapat menggunakan Koreksi Lensa untuk membiarkannya secara otomatis memperbaiki distorsi lensa apa pun, dan kemudian menggunakan bagian Transform tepat di bawahnya untuk meluruskan garis Anda pada kisi. Demi waktu, Anda dapat menggunakan tombol Auto untuk membiarkan Lightroom meluruskan garis untuk Anda, tetapi seringkali Anda masih perlu mengubah garis untuk benar-benar menyamakannya.
Untuk meminimalkan berapa banyak pelurusan yang harus Anda lakukan selama mengedit, Anda harus memegang kamera Anda dengan sempurna. Dan kecuali jika Anda memotret ke sudut, Anda juga ingin mengarahkan lurus ke subjek Anda sehingga horizontalnya juga rata.
Ketinggian ideal untuk fotografi interior adalah sekitar 5 inci, dan memiliki tripod membantu Anda mengambil momen ekstra itu untuk memastikan semuanya sejajar dengan sempurna.
pemrosesan fotografi interior untuk meluruskan garis
pemrosesan fotografi interior untuk meluruskan garis

7. Memvariasikan Suhu Cahaya

Meskipun saya pribadi merekomendasikan memotret dengan semua lampu mati, ada pendapat yang berbeda tentang hal itu. Apa pun yang Anda putuskan, waspadai berbagai suhu cahaya, dan pastikan untuk menyeimbangkannya dalam pengeditan Anda.
Lampu pijar jauh lebih hangat daripada sinar matahari, jadi biasanya, lampu interior sangat kuning dan sinar matahari agak biru. Menggunakan kuas di Lightroom adalah salah satu cara cepat untuk memperbaiki ketidakseimbangan. Sesuaikan penggeser suhu untuk membatalkan warna apa pun yang Anda koreksi. Biru akan membatalkan cahaya hangat, dan kuning akan membatalkan cahaya biru dingin.
Lampu neon mungkin memiliki warna hijau. Menyesuaikan kuas untuk warna merah akan meratakan itu. Jika ada pancaran cahaya dari jendela atau lampu terdekat, filter bertingkat juga bisa menjadi alat yang hebat untuk menyeimbangkan suhu dengan mulus.
kamar mandi fotografi interior

6. Tidak Memiliki Pelepasan Properti

Kami akan berasumsi bahwa Anda memiliki kontrak karena sangat penting bahwa Anda memiliki kontrak umum untuk setiap klien sebelum bekerja dengan mereka.
Tahukah Anda, bahwa Anda perlu memiliki rilis properti untuk setiap lokasi milik pribadi yang Anda foto? Rilis hanya diperlukan jika Anda ingin menampilkan gambar, seperti di umpan media sosial Anda atau di situs web Anda.
Hanya untuk memastikan, saya sarankan selalu meminta mereka menandatangani rilis. Anda tidak pernah tahu apakah Anda ingin menggunakan gambar itu suatu hari nanti.
Salah satu cara mudah untuk menangani pelepasan properti adalah dengan memasukkannya ke dalam proses Anda. Saya ingin mengirim rilis properti dengan faktur, sehingga klien mendapatkan semua dokumen sekaligus. Ini membuat prosesnya lebih efisien, dan saya jarang lupa meminta tanda tangan itu!

5. Memotret Tanpa Shot List

Fotografi real estat biasanya serba cepat. Anggarannya rendah, klien terburu-buru untuk memasukkan daftar ke pasar, dan waktu adalah yang terpenting. Salah satu cara untuk memastikan Anda tidak mengambil lebih banyak waktu daripada yang dibutuhkan adalah memiliki daftar pemotretan umum yang direncanakan untuk semua tugas fotografi real estat.
Meskipun setiap rumah mungkin memiliki kualitas atau detail unik, ada bidikan standar yang akan berlaku untuk semua properti. Misalnya, Anda tahu bahwa Anda akan membutuhkan foto luas dari setiap kamar tidur dan kamar mandi.
Namun, Anda dapat memutuskan untuk menambahkan bidikan ekstra lebar di kamar tidur yang lebih tertarik pada desain. Jika waktu memungkinkan, Anda juga dapat mempertimbangkan untuk menambahkan beberapa sketsa atau detail.
Jangan takut untuk memulai dengan daftar bidikan yang sangat mendasar, lalu tambahkan atau modifikasi sesuai kebutuhan. Ini adalah salah satu area di mana memiliki umpan balik klien dapat membantu menciptakan proses yang ideal untuk pasar Anda.
detail foto tempat tidur, jendela dan langit-langit tinggi tall

4. Mengedit Setiap Foto Secara Individual

Berbicara tentang menjaga proses cepat, Anda akan ingin mempertimbangkan pengeditan Anda juga. Sangat mudah bagi kita untuk terjebak dalam setiap foto, tetapi klien real estat biasanya tidak mencari karya artistik.
Sebaliknya, mereka membutuhkan foto yang bersih dan profesional yang dengan jelas menunjukkan semua ruang dan menarik calon pembeli ke properti. Fotografi real estat adalah ceruk yang ideal untuk mengedit dalam batch.
Ada beberapa cara Anda dapat memasukkan ini ke dalam alur kerja Anda. Jika Anda telah menyimpan hasil edit sebelumnya sebagai prasetel, Anda dapat menerapkan prasetel ke sekumpulan foto saat mengimpor. Atau, Anda dapat mengedit satu foto, lalu memilih sekelompok foto yang mengikutinya, dan klik ‘Sinkronkan’ untuk menyalin pengaturan ke semua gambar yang dipilih.
Meskipun Anda masih ingin melihat foto dengan cepat dan memastikan koreksi lensa, garis, dan pengeditan umum sesuai dengan keinginan Anda, melakukan pengeditan batch akan menghemat banyak waktu!

3. Memotret Dengan Mata Ikan

Ketika berbicara tentang lensa, beberapa orang berpikir bahwa ‘lebih lebar lebih baik’. Meskipun lensa sudut lebar diperlukan untuk sebagian besar daftar, Anda harus menghindari terlalu lebar.
Apa pun yang lebih lebar dari 10mm pada kamera sensor yang dipotong atau 16mm pada kamera sensor penuh mulai masuk ke dalam klasifikasi lensa mata ikan. Lensa ultra lebar ini memiliki lebih banyak distorsi, dan akhirnya membuat ruang sulit untuk dilihat dengan jelas.
Tingkat distorsi ini juga membuat sangat sulit untuk meluruskan garis dan mengoreksi distorsi lensa dalam pengeditan Anda. Gambar Anda akan terlihat seperti foto amatir daripada foto profesional.
Saya cenderung memotret pekerjaan real estat antara 16-20mm (dengan kamera sensor penuh), dengan 16mm hanya digunakan di ruang kecil karena kebutuhan.
Seperti semua rekomendasi, Anda akan ingin bereksperimen sedikit sendiri dan menemukan proses yang ideal untuk Anda. Melakukan sedikit riset untuk melihat seperti apa pekerjaan teratas di area Anda juga akan memberi Anda beberapa perspektif tentang harapan klien dan hal-hal yang Anda lakukan dan tidak ingin Anda tiru.
pemandangan dari teras kabin

2. Menunjuk Flash Langsung Ke Ruangan

Menggunakan flash terkadang diperlukan. Tetapi mengarahkan lampu kilat langsung ke ruangan hampir selalu akan memberikan tampilan yang terlalu kasar. Sebagai gantinya, Anda ingin memantulkan cahaya dari dinding atau langit-langit. Ini membantu untuk menyebarkannya, melembutkan “tampilan flash” yang keras yang seharusnya dimiliki dengan pusat yang terang dan penurunan cahaya yang cepat ke arah tepi.
Perubahan sederhana dengan memantulkan flash daripada hanya mengarahkannya ke dalam dapat sepenuhnya mengubah nuansa foto Anda. Pastikan untuk membuat lampu kilat sedikit lebih terang saat Anda memantulkannya. Cahaya harus melakukan perjalanan lebih jauh untuk mengisi bayangan itu!
foto interior kabin dengan dua tempat tidur dan jendela besar

1. Tidak Mendengarkan Pasar Anda

Setiap orang yang Anda ajak bicara akan memiliki pendapat. Mungkin perlu beberapa waktu untuk mengetahui siapa yang harus Anda dengarkan lebih hati-hati daripada yang lain. Pastikan untuk melakukan riset sebelum menerapkan perubahan. Dan tidak ada salahnya untuk langsung bertanya kepada klien Anda apa yang ingin mereka lihat dari Anda!
Untuk foto real estat, Anda akan ingin melihat MLS (Multiple Listing Service) sebagai panduan. Jika memungkinkan 25 foto, maka paket Anda harus menyertakan setidaknya 25 foto sehingga mereka dapat menggunakan semua tempat yang diizinkan pada daftar. Biasanya juga ada ukuran foto ideal yang diminta untuk diunggah. Mengirimkan foto yang sudah berukuran untuk MLS bisa menjadi keuntungan besar bagi klien Anda.
Setelah setiap pemotretan, tanyakan kepada klien Anda apakah mereka memiliki umpan balik untuk Anda. Ini bisa menjadi sesuatu yang mereka sukai atau sesuatu yang terasa kurang. Terakhir, sesekali periksalah dengan orang lain di industri fotografi real estat. Dengan cara ini Anda akan melihat apakah tarif, paket, dan tingkat pekerjaan Anda perlu disesuaikan agar sesuai dengan kebutuhan dan tren pasar saat ini.

Kesimpulan

Menetapkan dalam ceruk fotografi baru dalam bentuk apa pun membutuhkan waktu dan kesabaran saat Anda membuat kesalahan dan tumbuh. Namun, berbicara dengan orang lain yang pernah berada di tempat Anda berada dan telah belajar dari kesalahan akan membantu Anda menghindari beberapa jebakan.
Saat Anda melihat setiap kesalahan di atas yang harus dihindari, pastikan juga untuk melakukan riset dan menguji berbagai hal dengan klien Anda. Itu akan membantu Anda menemukan apa yang paling cocok untuk Anda, klien Anda, dan pasar lokal Anda. Dan segera, Anda akan menjadi profesional yang membantu fotografer pemula!
Untuk kiat hebat lainnya, lihat artikel kami tentang harga fotografi real estat!

Previous

Next