12 Tips untuk Menyempurnakan Fotografi Arsitektur Anda

Fotografi arsitektural adalah sesuatu yang dilakukan oleh setiap fotografer di beberapa titik atau lainnya, jika hanya dengan santai. Namun demikian, sangat sulit untuk melakukannya dengan baik.
Setiap bangunan memiliki suasana hati dan kepribadiannya masing-masing, dan fotografi terbaik tidak hanya akan terlihat bagus tetapi juga menangkap kualitas ini, memungkinkan pemirsa untuk merasakan suasana suatu tempat. Ini tidak semudah kelihatannya.
Faktanya, Anda mungkin sangat menyadari bahwa jauh lebih mudah untuk mendapatkan bidikan arsitektur yang tidak bersemangat atau sehari-hari daripada sesuatu yang menonjol.
Namun, dengan latihan, kreativitas, dan tip di bawah, Anda dapat secara dramatis meningkatkan kekuatan visual bidikan arsitektur Anda.

Yang Anda Perlukan untuk Mengikuti Tutorial Ini This

Anda tidak perlu banyak peralatan untuk mendapatkan bidikan arsitektur yang hebat (atau mengikuti tutorial ini). Kreativitas dan komposisi Anda akan membawa Anda lebih jauh daripada kamera atau lensa yang mahal.
Namun, jika Anda ingin menekuni bidang tersebut dengan serius, ada beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan. Berikut adalah yang disebutkan dalam artikel ini:

  • Kamera (jelas). Idealnya ini adalah DSLR, tetapi sebagian besar tip ini akan bekerja untuk ponsel dan/atau fotografi point-and-shoot juga. Jika Anda tidak menggunakan DSLR, sebaiknya pilih kamera yang dapat memotret dalam format Raw.
  • Tripod (atau stabilizer lainnya) dan cara untuk memicu rana Anda dari jarak jauh.
  • Lensa Sudut Lebar
  • Filter (polarisasi, lulus, dan kepadatan netral)
  • Perangkat lunak pasca-pemrosesan

12. Luangkan Waktu untuk Benar-Benar Mengenal Luar Angkasa

Untuk menangkap esensi sebuah bangunan, baik di dalam maupun di luar, Anda perlu meluangkan waktu untuk mengenalnya. Pada tingkat praktis, ini berarti mencari lokasi, memperhatikan bagaimana matahari bergerak, di mana bayangan berada pada waktu yang berbeda dalam sehari, memeriksa berbagai titik akses, dan melihat di mana garis bertemu.
Carilah sudut yang tidak biasa dan perspektif yang tidak biasa. Perhatikan apakah dan kapan orang-orang datang dan putuskan apakah Anda ingin memasukkan mereka ke dalam bidikan Anda.
Di sisi konseptual, lakukan riset. Siapa yang membangunnya? Mengapa? Apakah ada sejarah yang menarik? Bagaimana orang lain memotret bangunan itu?
Semua hal ini dapat secara signifikan memengaruhi cara Anda memilih untuk menangkap ruang. Sebaliknya, Anda dapat fokus hanya pada struktur dan geometri saja—pastikan untuk menyelidiki semua kemungkinan.

Bidikan fotografi arsitektur eksterior yang menakjubkan diambil selama jam biru
Jam Biru

11. Perhatikan Garis Anda

Salah satu kunci terpenting untuk bidikan arsitektur yang baik adalah memastikan garis Anda tepat berada di tempat yang seharusnya. Garis vertikal harus vertikal, garis horizontal, horizontal. Kedengarannya dasar, tetapi pada kenyataannya, itu bisa sangat menantang, terutama jika Anda harus memiringkan kamera untuk mendapatkan semua bangunan dalam bingkai.
Garis paralel akan mulai bertemu (juga dikenal sebagai keystone), dan bangunan akan terlihat seperti jatuh ke belakang. Juga, jika Anda menggunakan lensa sudut lebar, Anda mungkin akan memiliki cukup banyak distorsi untuk diatasi.
Untuk keystone, coba beri jarak antara Anda dan bangunan atau ambil sudut pandang yang lebih tinggi. Lensa tilt-shift juga akan memperbaiki masalah, meskipun harganya bisa sangat mahal.
Untuk distorsi lensa (dan bagi kita yang tidak mampu membeli lensa tilt-shift), Anda harus memperbaikinya di pasca-pemrosesan.

Eksterior penuh warna dari sebuah bangunan yang diambil selama Golden Hour untuk fotografi arsitektur yang lebih baik
Jam Emas

10. Luar Ruangan: Menangkap Cahaya

Seperti dalam semua fotografi, pencahayaan adalah salah satu elemen kunci yang akan membuat atau menghancurkan bidikan Anda. Untuk bidikan eksterior, pepatah lanskap lama berlaku di sini: “bidik selama jam keemasan dan biru.”
Jam emas adalah jam pertama dan terakhir sinar matahari dalam sehari; jam biru adalah jam sebelum matahari terbit dan setelah matahari terbenam. Selama waktu inilah Anda akan mendapatkan kualitas cahaya terbaik.
Banyak fotografer mengincar slot waktu ajaib di mana masih ada cahaya di langit (jam biru) dan lampu kota baru saja menyala. Hanya ada beberapa minggu dalam setahun bahwa ini terjadi secara alami, tetapi ajaib ketika itu terjadi.
Tentu saja, jika Anda menyukai fotografi malam, menunggu sampai semua cahaya keluar dari langit juga akan berhasil.

Foto interior ruang sidang
Foto oleh Michael B. Beckwith

9. Di Dalam Ruangan: Jadikan Cahaya Bekerja untuk Anda

Dari segi pencahayaan, bidikan interior cenderung lebih rumit daripada bidikan eksterior. Kecuali Anda dapat membawa peralatan pencahayaan sendiri, Anda harus puas dengan pencahayaan yang ada di sana, yang mungkin mudah atau tidak mudah digunakan.
Jika ada jendela, pastikan untuk memotret pada jam-jam yang lebih cerah untuk memaksimalkan cahaya alami yang tersedia. Untuk pencahayaan tingkat rendah, Anda memerlukan tripod untuk stabilisasi selama pemotretan eksposur lama.
Juga, jika Anda tidak memotret di Raw, Anda harus lebih berhati-hati dengan white balance Anda. Cahaya buatan dapat mengubah cara kita memandang warna elemen bangunan.

Gambar HDR dramatis Gereja Riddarholmen, Stockholm, Swedia
Sergey Dzyuba. Gambar HDR dari Gereja Riddarholmen, Stockholm, Swedia

8. Keajaiban HDR

Meskipun mudah digunakan secara berlebihan, HDR dapat memecahkan banyak masalah dalam fotografi arsitektur. Lebih khusus lagi, ini dapat mengatasi masalah potensi pencahayaan berlebih dan kurang saat Anda tidak dapat menggunakan pengaturan pencahayaan Anda sendiri.
Misalnya, jika Anda memerlukan detail di luar jendela untuk ditampilkan serta interior ruangan, HDR dapat membantu meluruskan Anda. Di sisi artistik, ini juga bagus untuk bidikan eksterior yang kreatif, seperti yang di atas.
Itu memang membutuhkan kecakapan pasca-pemrosesan untuk membuatnya terlihat terbaik (dan tidak “terlalu matang” seperti yang mungkin dikatakan beberapa orang di atas). Tetapi bagi pemula dan mereka yang tidak memiliki waktu atau keinginan untuk mengatur lampu mereka sendiri (foto interior), dan fotografer yang ingin menambahkan drama ke bidikan eksterior, ini dapat menciptakan keajaiban.

foto hitam putih langit-langit stasiun kereta api King's Cross London
Lucie K. Langit-langit stasiun kereta King’s Cross London London

7. Jangan Lupa Detailnya

Kebanyakan orang fokus pada memotret bangunan secara keseluruhan. Tetapi memotret dari tingkat makro atau konseptual seringkali akan membuka kemungkinan yang sama sekali baru.
Perhatikan detail dan pola geometris yang mungkin tidak diperhatikan orang lain, terutama dengan bangunan tua. Bagaimana garis berinteraksi satu sama lain? Bagaimana cahaya menekankan tekstur bahan bangunan? Di mana bayangan jatuh?
Sedikit eksplorasi mungkin tidak hanya memberi Anda beberapa bidikan fantastis, tetapi juga membantu Anda menemukan sesuatu yang baru atau menarik tentang konstruksi atau sejarah bangunan, memungkinkan Anda menambahkan lebih banyak cerita ke dalam bidikan Anda.

Bidikan fotografi arsitektur atmosfer dari interior Impasse Saint-Eustache, Paris, Prancis
John Towner. Kebuntuan Saint-Eustache, Paris, Prancis .

6. Carilah Sudut yang Unik

Sementara beberapa fotografer suka membuat ulang bidikan “ikon”, banyak dari kita suka menghasilkan sesuatu yang orisinal, sesuatu yang unik bagi kita. Itu berarti menemukan perspektif yang unik.
Selama perjalanan Anda (tip 1), luangkan waktu untuk melihat-lihat dengan cara yang mungkin tidak Anda lakukan sebaliknya. Terkadang yang diperlukan hanyalah menggeser kamera Anda beberapa inci ke atas atau ke bawah atau sekadar melihat ke atas.
Untuk bidikan eksterior, jelajahi semua sisi bangunan baik dari dekat maupun jauh. Untuk potensi yang lebih kreatif, lihat apakah Anda bisa naik ke balkon atau atap. Apa pun yang akan memberi Anda perspektif yang biasanya tidak difoto.
Ingatlah keselamatan, dan selalu pastikan Anda tidak masuk tanpa izin.

Pemandangan luar yang luas dari Pusat Konvensi Portland
Teryani Riggs. Pusat Konvensi Portland

5. Tambahkan Konteks

Jika Anda ingin bercerita dengan gambar Anda, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menyertakan konteks bangunan. Konteks membantu pemirsa menempatkan struktur dalam ruang dan waktu. Untuk bidikan eksterior, ini dapat mencakup formasi cuaca dan awan serta pemandangan di sekitar gedung.
Misalnya, pada foto di atas fotografer memilih untuk memanfaatkan jam biru dan lampu menyala di latar depan dengan memasukkannya ke dalam bidikan.
Ini tidak untuk setiap tembakan, meskipun. Dalam kasus fotografi real estat, konteks yang lebih besar akan sering membuat atau menghancurkan penjualan, yang akan menentukan apakah Anda memasukkannya atau tidak. Juga, jika Anda menginginkan gambar geometris abstrak, maka konteksnya tidak relevan.

Foto interior Perpustakaan Mid-Manhattan
Sampai jumpa. Perpustakaan Mid-Manhattan

4. Jangan Lupakan Elemen Manusia

Memasukkan elemen manusia ke dalam fotografi arsitektur masih merupakan salah satu teknik yang paling kurang dimanfaatkan. Seolah-olah kita berpikir bahwa menambahkan orang ke bingkai entah bagaimana akan mencemari keindahan atau bangunan yang murni dan dirancang.
Tetapi bangunan dirancang untuk dan oleh manusia. Menambahkan orang dapat membawa tingkat dimensi dan minat yang substansial pada gambar Anda. Hal ini memungkinkan kita untuk melihat bangunan dari perspektif mereka yang tinggal atau bekerja di dalamnya. Kita dapat lebih memahami fungsi ruang, untuk apa ruang itu dibangun, bagaimana ia berinteraksi dengan kita.
Pada tingkat praktis, ini akan memungkinkan Anda untuk menciptakan kesan skala dalam gambar Anda. Pada foto di atas, kita bisa melihat betapa mungilnya satu manusia jika dibandingkan dengan panjang perpustakaan.

Foto interior koridor di Royal Alcázar of Seville, Spanyol
Battaglia Kristen. Royal Alcazar dari Sevilla, Spanyol

3. Perhatikan Refleksi

Refleksi bisa menjadi teman terbaik Anda atau musuh terburuk Anda, tergantung bagaimana Anda menangkapnya. Digunakan dengan baik, mereka dapat menambahkan tingkat kedalaman, kecerahan, dan minat pada gambar Anda yang sebelumnya tidak akan ada.
Pada sisi negatifnya, terkadang mudah untuk membuat diri Anda terjebak dalam ketidaksadaran, terutama dalam bidikan interior. Jadi, kecuali jika Anda ingin ditemukan bersembunyi dalam gambar, pastikan Anda tahu di mana semua jendela dan cermin di sebuah ruangan berada dan apa yang dipantulkannya.

Lensa Nikon Tilt-Shift dengan latar belakang putih
Lensa Tilt-Shift Nikon. Mahal, tapi sepadan jika Anda ingin menjadi profesional

2. Berinvestasi dalam Gear

Untungnya, Anda mungkin sudah memiliki sebagian besar perlengkapan yang Anda perlukan untuk memotret bidikan arsitektur yang hebat: DSLR yang layak, tripod, dan kabel rana jarak jauh. Langkah selanjutnya adalah berinvestasi dalam lensa sudut lebar, yang sering kali memungkinkan Anda menyesuaikan seluruh bingkai bangunan menjadi satu bidikan. Saya tidak merekomendasikan lensa mata ikan, karena distorsinya cenderung cukup ekstrem.
Menambahkan beberapa filter ke kit Anda bukanlah pilihan yang salah, terutama jika Anda memotret banyak bidikan eksterior. Filter bertingkat akan mengurangi kecerahan langit sambil membiarkan latar depan terekspos secara memadai.
Filter densitas netral akan memungkinkan Anda lebih banyak jangkauan dalam bidikan eksposur panjang. Dan filter polarisasi dapat membantu mengontrol pantulan yang tidak diinginkan dan menambahkan lebih banyak warna/kontras ke langit.
Jika Anda ingin melakukan segalanya, maka berinvestasilah dalam lensa tilt-shift. Ini akan sangat mengurangi pekerjaan pasca-pemrosesan Anda.

 Gambar HDR Utah State Capitol
Gambar HDR Utah State Capitol

1. Pelajari Pasca Pemrosesan

Last but not least, semua foto berkualitas membutuhkan beberapa tingkat pasca-pemrosesan. Secara umum, semakin banyak keterampilan yang Anda miliki dalam pasca-pemrosesan, semakin besar pengaruh yang Anda miliki terhadap tampilan dan kualitas akhir gambar Anda.
Sayangnya, jika Anda belum menggunakan perangkat lunak pengedit gambar, pilihannya mungkin tampak mengejutkan. Apa pun yang akhirnya Anda pilih, pastikan itu dapat bekerja dengan foto Raw (bahkan jika Anda belum memotret dalam Raw) dan itu melakukan koreksi lensa.
Jika Anda ingin mencoba HDR, Anda memerlukan perangkat lunak khusus untuk menggabungkan foto. Editor foto tingkat lanjut seperti Photoshop atau Lightroom dapat melakukan ini; Anda juga dapat menggunakan editor seperti Photomatix atau Aurora HDR yang dirancang khusus untuk bekerja dengan gambar HDR.

Kesimpulan

Secara estetika, fotografi arsitektur memiliki jumlah yang luar biasa untuk ditawarkan: banyak garis, sudut, bentuk geometris, dan tekstur yang dapat menciptakan beragam peluang fotografi.
Faktanya, Anda akan kesulitan menemukan kombinasi sempurna dari kemungkinan geometris dalam genre lain. Ditambah fakta bahwa setiap bangunan memiliki kepribadiannya sendiri, kombinasi unik dari bentuk dan fungsinya, dan Anda memiliki banyak hal untuk dikerjakan.
Mudah-mudahan, Anda akan menemukan bahwa kiat-kiat ini (dan banyak latihan) akan membantu Anda dalam perjalanan menangkap esensi bangunan dengan cara yang Anda miliki.

Previous

Next