Apa itu Backlighting? (Dan Cara Menggunakannya dalam Fotografi)

Pencahayaan latar dalam fotografi terjadi saat cahaya utama berada di belakang subjek Anda dan menghadap kamera.

Fotografi lampu latar bisa jadi menantang, terutama jika Anda terbiasa menggunakan mode eksposur otomatis pada kamera Anda. Sangat mudah untuk secara tidak sengaja membuat eksposur yang tidak menyenangkan dengan cahaya yang kuat di belakang subjek Anda.

Artikel ini akan menunjukkan kepada Anda cara menggunakan cahaya latar untuk potret yang bagus dan cara membuat eksposur yang benar dengannya.

gambar model gaun putih berpose di taman dengan sinar matahari di belakangnya

Apa itu Backlighting?

Pencahayaan latar berarti Anda menyusun gambar sehingga sumber cahaya utama berada di belakang subjek Anda. Ini dapat menambahkan suasana unik ke foto Anda sambil menekankan subjek. Lampu latar berfungsi sebagai efek dramatis yang menambahkan kontras dan memisahkan subjek dari latar belakang.

Teknik ini menantang untuk dilakukan dengan baik. Cahaya di belakang subjek Anda memiliki pengaruh yang kuat pada eksposur. Jika Anda tidak menggunakan mode dan pengaturan pengukuran yang benar, subjek Anda akan tampak terlalu gelap dan kurang pencahayaan. Dengan pengaturan eksposur otomatis, Anda perlu mengimbangi cahaya yang kuat yang mempengaruhi pilihan eksposur kamera Anda.

Dalam mode manual, Anda harus memilih pengaturan eksposur yang sesuai sehingga subjek Anda terekspos dengan baik dan terlihat seperti yang Anda inginkan.

Terkadang Anda ingin subjek Anda tampak gelap, menciptakan efek siluet. Bila Anda ingin subjek Anda terekspos dengan baik, Anda perlu memastikan pengukur kamera Anda membaca cahaya yang memantul dari subjek Anda saja.

gambar seorang wanita berpose di padang rumput dengan matahari terbenam di belakangnya

Bagaimana Cara Menangkap Foto dengan Cahaya Latar yang Baik?

Langkah 1: Bidik dalam RAW

Mengedit file gambar RAW lebih baik daripada JPEG. Saat Anda mengambil gambar JPEG, kamera memprosesnya untuk Anda. Ini tidak terjadi dengan format RAW. RAW memberi Anda semua data gambar, mempertahankan kualitas yang lebih tinggi selama pengeditan.

Ini sangat penting dalam kasus foto dengan cahaya latar, di mana Anda akan menyesuaikan eksposur selama pasca-pemrosesan. Jadi, ubah format file ke RAW sebelum bekerja dengan lampu latar.

gambar makro dari tangan yang memegang daun hijau dengan lampu latar

Langkah 2: Gunakan Mode Manual

Anda juga dapat menggunakan monitor kamera untuk menentukan eksposur. Banyak kamera akan menunjukkan bagaimana eksposur akan muncul di layar LCD dalam mode live view bila diatur ke mode manual.

Dengan memperhatikan dengan cermat cahaya yang memantul dari subjek dengan cahaya latar, Anda dapat membuat penyesuaian pencahayaan untuk mendapatkan tampilan yang Anda inginkan. Anda akan melihat efek dari perubahan ini secara real-time di layar LCD kamera Anda.

Anda dapat mencoba mengambil foto dengan mode otomatis jika Anda tidak yakin menggunakan pengukur titik atau mode manual. Setelah Anda mengambil foto subjek dengan cahaya latar, periksa layar LCD Anda untuk melihat tampilannya.

Jika terlalu gelap, gunakan kompensasi eksposur dan sambungkan plus satu atau dua kompensasi. Ambil foto lain dan tinjau. Terus atur kompensasi sampai Anda puas dengan penampilan subjek Anda. Metode ini akan lebih lambat digunakan karena kebutuhan untuk mengambil beberapa foto dan memeriksa masing-masing sebelum melakukan penyesuaian eksposur.

Awalnya, Anda lebih baik dengan foto yang kurang terang. Overexposure membuat gambar kehilangan detail yang akan lebih sulit untuk dikembalikan daripada dalam kasus underexposure.

gambar seorang wanita berpose di lapangan dengan lampu latar

Langkah 3: Pilih Pengukuran Titik

Kebanyakan fotografer pemula mengatur mode pengukuran kamera mereka ke otomatis. Saya lebih suka mengatur pengukur eksposur kamera saya ke mode ‘Spot’ untuk foto dengan cahaya latar. Dalam mode ini, pengukur cahaya akan mengatur eksposur sesuai dengan area minimal bingkai, bukan keseluruhan foto.

Kemungkinan besar akan mengatur pengukuran berdasarkan titik fokus. Kamera yang berbeda mungkin memiliki pengaturan default yang berbeda untuk pengukuran cahaya. Pastikan Anda membaca manual kamera Anda sebelumnya.

Jika Anda mengambil pembacaan pengukur titik dari tempat yang salah di foto Anda, eksposur Anda akan salah.

Anda dapat menggunakan pengukur titik dalam situasi pencahayaan apa pun, tidak hanya untuk pencahayaan latar. Saya sering menggunakannya, jadi saya telah memprogram salah satu tombol fungsi kamera saya untuk mengaktifkan pengukur titik ketika saya menekannya.

siluet seorang wanita memegang papan selancar di pantai dengan lampu latar matahari terbenam

Langkah 4: Buat Gambar Sadar

Menggunakan matahari sebagai sumber cahaya mengharuskan Anda mengambil foto pada waktu yang tepat. Jika Anda tidak dapat memindahkan sumber cahaya (seperti matahari), Anda mungkin perlu mempertimbangkan untuk kembali pada waktu yang berbeda.

Jika Anda berada di suatu tempat di pagi hari dan cahayanya tidak tepat, pertimbangkan bagaimana tampilannya di malam hari. Anda mungkin bisa menghasilkan foto dengan backlighting yang jauh lebih menarik.

Saat memotret di luar ruangan, gunakan tudung lensa dan posisikan diri Anda untuk meminimalkan suar lensa yang tidak diinginkan. Bergerak di sekitar tempat kejadian dan cobalah untuk menghalangi sinar matahari dengan objek lain, seperti rumah atau daun pohon. Menyembunyikan sumber cahaya di belakang subjek dapat berfungsi saat subjek Anda besar dan cukup dekat dengan kamera Anda. Ketika sumber cahaya lebih tinggi, Anda mungkin masih mendapatkan beberapa suar. Jika Anda tidak menginginkan ini, Anda dapat menaungi bagian depan lensa dengan tangan kiri Anda.

Semakin tinggi subjek Anda sumber cahayanya, semakin tidak dramatis efek cahaya latarnya.

gambar tiga bayi rusa di ladang

Langkah 5: Bereksperimenlah Dengan Aksesoris

Saya hampir selalu menggunakan pengukuran titik untuk potret, mengambil pembacaan dari wajah subjek saya. Ini memberi saya informasi untuk membuat foto dengan warna kulit model yang terekspos dengan benar.

Biasanya, saya akan menggunakan reflektor untuk memantulkan cahaya kembali ke wajah mereka, sehingga kontras di foto tidak terlalu tinggi.

Menambahkan cahaya yang dipantulkan ke subjek akan membantu membawa keseimbangan. Anda dapat menggunakan reflektor besar untuk mengekspos wajah subjek menjadi seperti eksposur di latar belakang.

gambar seorang wanita berkacamata hitam di jalan kota dengan lampu latar matahari terbenam

Teknik Fotografi Backlight Kreatif

Pencahayaan latar paling sering menghasilkan komposisi yang tidak terekspos secara merata. Jika Anda menginginkan histogram berbentuk lonceng yang bagus, menyerahlah sekarang. Ini tidak akan terjadi pada foto dengan cahaya latar. Tapi ini bukan hal yang buruk. Bahkan, melupakan kesempurnaan teknis akan memungkinkan Anda menangkap beberapa efek menarik menggunakan lampu latar.

Membuat Siluet

Terkadang Anda ingin mengekspos foto Anda sehingga latar belakang terekspos dengan benar dan subjek Anda kurang terang. Anda dapat membuat siluet seperti ini.

Jika kamera Anda disetel ke pengukuran evaluatif, kamera akan mempertimbangkan subjek dan mengukur cahaya yang sesuai. Hal ini dapat menyebabkan latar belakang Anda menjadi terlalu terang. Ini mungkin berbeda pada seberapa banyak bingkai yang diambil subjek Anda.

Atur mode pengukuran ke pengukuran spot. Ini akan memberikan latar belakang pengaturan eksposur yang lebih akurat daripada menggunakan pengukuran evaluatif.

Saat memotret langsung ke arah matahari saat berada pada sudut rendah, eksposur Anda dapat terpengaruh. Pastikan untuk tidak membiarkan gambar meledak saat menghadap ke sumber cahaya. Sebagai gantinya, Anda dapat menggunakan mode manual atau kompensasi eksposur untuk memilih pengaturan yang menghasilkan gambar yang lebih gelap, sehingga menyorot langit.

gambar siluet seorang pria menatap pohon palem dengan cahaya latar matahari terbenam

Gunakan Subjek Tembus

Subjek tembus pandang terlihat luar biasa saat disinari dari belakang. Beberapa cahaya melewati asap, semprotan air, daun, bendera, dan hal-hal lain semacam itu. Ini meningkatkan mereka dengan luminositas yang agak surealis.

Cari jenis objek ini dan susun dengan latar belakang gelap untuk membuatnya menonjol.

gambar seorang anak mengendarai sepeda mereka di depan air mancur dengan lampu latar

Buat Suar Lensa

Backlighting dalam fotografi dapat menghasilkan banyak gaya gambar yang bervariasi.

Sumber cahaya rendah, di bawah dan di belakang subjek Anda, dapat menyebabkan lensa suar. Ini bagus jika itu adalah efek yang Anda inginkan, tetapi perlu diingat bahwa suar lensa juga dapat merusak foto.

Untuk membuat suar lensa estetis, mulailah bergerak di sekitar subjek Anda. Perhatikan bagaimana posisi kamera Anda mengubah cara cahaya terlihat saat jatuh pada subjek Anda.

Saat menggunakan lampu latar di studio dan membuat suar lensa, Anda dapat memposisikan ulang sumber cahaya. Tempatkan sedikit di belakang dan di atas subjek Anda. Dengan cara ini, saat kamera Anda mengarah ke model, Anda akan mendapatkan sedikit suar lensa yang datang dari atas. Anda dapat mengubah kekuatan suar ini dengan menyesuaikan kekuatan cahaya. Anda juga dapat memotong sebagian cahaya dari bingkai dengan mengubah komposisi.

gambar seorang pria di atap dengan lampu latar dan lensa suar

Gunakan Lampu Latar untuk Foto Jalanan

Kontras yang kuat dalam foto dengan cahaya latar dapat menciptakan drama. Saat Anda menambahkan sumber cahaya atau reflektor lain sebagai cahaya pengisi, ini akan membawa keseimbangan pada eksposur Anda.

Saat melakukan fotografi jalanan, cari situasi di mana subjek dengan cahaya latar memiliki sesuatu yang memantulkan cahaya ke wajah mereka. Tanpa refleksi kembali ke wajah subjek, warna kulit mereka akan terlalu gelap.

Mengontrol cahaya menggunakan reflektor dapat membantu Anda mendapatkan eksposur yang lebih baik saat membuat potret menggunakan studio luar ruangan.gambar kerumunan orang makan di luar ruangan

Foto Backlit Pasca Pemrosesan

Foto dengan cahaya latar sering mendapat manfaat dari setidaknya sedikit penyesuaian di pos. File JPEG tidak akan tahan terhadap banyak manipulasi, jadi jangan lupa untuk memotret dalam RAW.

Biasanya dengan foto dengan kontras tinggi, kamera tidak akan menampilkan detail di area yang paling terang dan paling gelap. Itu selalu lebih baik untuk underexpose bidikan. Gambar Anda tidak akan mengalami kehilangan informasi sebanyak saat melakukan overexpose.

Foto backlit pasca-pemrosesan untuk meningkatkan kontras akan membantu membuat gambar lebih menarik.

Dengan latar belakang gelap, Anda harus memperdalam bayangan dan hitam untuk meningkatkan efeknya. Dengan potret, berhati-hatilah untuk menjaga kejelasan wajah subjek dan warna kulit yang bagus.

Kesimpulan

Pencahayaan latar bisa jadi rumit. Semakin banyak Anda bereksperimen, semakin Anda akan memahami bagaimana setiap situasi, subjek, dan sumber cahaya berperilaku berbeda. Dengan sedikit latihan, Anda akan dapat memanfaatkan cahaya latar dengan cara yang menambah suasana luar biasa pada foto Anda.

Kami berharap artikel kami telah membantu Anda menggunakan lampu latar dengan lebih efektif!

Apakah Anda mencari tips fotografi yang lebih kreatif? Lihat Buku Masak Fotografi Kreatif kami hanya untuk itu!

Previous

Next