Kamera Full Frame Terbaik untuk Dibeli pada tahun 2021 (8 Pilihan Teratas!)

Kamera full-frame memiliki apa yang dikenal sebagai sensor setara 35mm, yaitu 36 × 24 mm. Ini didasarkan pada fotografi film karena ini adalah ukuran bingkai 35mm. Setiap sensor yang lebih kecil dari itu disebut sensor crop.

Full-frame berarti resolusi yang lebih tinggi dan lebih banyak detail pada gambar Anda.

Jika Anda tidak yakin apakah Anda memerlukan kamera full-frame atau tidak, Anda memiliki beberapa hal yang perlu dipertimbangkan saat memutuskan. Untuk opsi kamera full-frame terbaik, teruslah membaca.

Matahari terbenam yang indah di atas ngarai di cappadocia turkey dengan kamera DSLR pada tripod di latar depan

[Note: ExpertPhotography is supported by readers. Product links on ExpertPhotography are referral links. If you use one of these and buy something, we make a little bit of money. Need more info? See how it all works here.]

Kamera Full Frame Terbaik: Pilihan Teratas

Banyak tergantung pada apa yang ingin Anda foto. Kami mengumpulkan 8 opsi kamera full frame terbaik, tetapi ada juga opsi lain yang tersedia.

Jadi, lihatlah, tetapi ingatlah fotografer seperti apa Anda dan untuk apa Anda menggunakan kamera ini!

1. DSLR Kelas Atas: Nikon D850

  • Sensor: Bingkai penuh
  • Megapiksel: 45.7MP
  • Pemasangan lensa: Dudukan bayonet Nikon F
  • Layar: 3.2ing layar sentuh miring″
  • Jendela bidik: Cakupan 100%, jendela bidik optik
  • Fokus otomatis: Sistem AF 153 Titik
  • Kecepatan Pemotretan Kontinu: 7 fps
  • Resolusi Video Maks: 4K UHD
  • Tingkat Pengguna: Profesional

Kamera full-frame ini hadir dengan resolusi gambar hampir 46MP. Namun, itu adalah sensor yang paling mengesankan. Teknologi yang digunakan memungkinkan sensor menerima lebih banyak cahaya. Ini bagus pada banyak level untuk aperture yang lebih sempit dan kecepatan rana yang lebih lambat.

Hal ini memungkinkan Anda untuk mempertahankan kualitas gambar yang sangat tinggi dari setiap adegan yang Anda ambil, terutama dalam kondisi cahaya rendah. Ini berguna untuk fotografi acara, serta menangkap interior rumah yang gelap!

Jika Anda mencari sistem yang dapat menangani kualitas video yang sangat baik, Anda akan mendapatkan 4K dari Nikon D850. Ini memiliki Wi-Fi. Tetapi WiFi hanya dapat digunakan melalui aplikasi yang dipimpin Bluetooth Nikon.

Keuntungan paling signifikan dari kamera ini adalah ISO 64 yang sangat rendah. Ini mempertahankan jumlah detail dan kualitas yang luar biasa di setiap gambar. Selain itu, rentang dinamis pada ISO 64 sangat fantastis.

gambar Nikon D850

2. DSLR Kelas Atas: Canon EOS 1D X Mark III

  • Sensor: Bingkai penuh
  • Megapiksel: 20.1MP
  • Pemasangan lensa: EF
  • Layar: 3,2″ (8,01 cm), 2,1 juta titik
  • Jendela bidik: 100% cakupan
  • Fokus otomatis: 191 titik AF
  • Kecepatan Pemotretan Kontinu: 16fps
  • Resolusi Video Maks: 5.5K RAW, 4K UHD
  • Tingkat Pengguna: Profesional

Tidak ada batasan kreativitas Anda dengan Canon EOS 1D X Mark III.

Ini memiliki kinerja cahaya rendah yang luar biasa karena rentang sensitivitas ISO 100-819.200. Selain itu, dapat membuat video 5,5K RAW dan 4K 60p, yang luar biasa.

Meskipun kualitas gambar tidak hanya bergantung pada jumlah piksel, 20.1MP relatif rendah. Jadi, jika Anda seorang profesional yang suka mencetak fotonya, kamera ini mungkin bukan pilihan terbaik.

Jika tidak, ini adalah kamera yang bagus, misalnya, untuk fotografi aksi. Kecepatan pemotretan beruntun 16 frame per detik sangat mengesankan. Anda pasti akan menangkap momen yang menentukan dengan itu.

Selain itu, dengan sistem autofokus 191 titik, Anda tidak perlu khawatir menemukan fokus yang sempurna.

gambar bodi kamera Canon EOS 1D X Mark II

3. DSLR Kelas Menengah: Nikon D780

  • Sensor: Bingkai penuh
  • Megapiksel: 24,5MP
  • Pemasangan lensa: dudukan Nikon F
  • Layar: 3,2″ 2.359.000 titik (sensitif sentuhan)
  • Jendela bidik: 100% cakupan
  • Fokus otomatis: 51 titik AF
  • Kecepatan Pemotretan Kontinu: 7 fps
  • Resolusi Video Maks: 4K UHD
  • Tingkat Pengguna: Penggemar

Untuk kamera full-frame mid-range, Anda tidak bisa salah dengan D780. Harga memiliki resolusi yang sangat baik dan built-in WiFi, di atas itu menjadi full-frame.

Jika Anda mencari kemampuan video, mesin ini dapat menawarkan video 4K UHD.

Salah satu manfaat paling signifikan dari kamera ini adalah pengukuran ‘highlight-weighted’. Ini memungkinkan kamera mengukur cahaya secara berbeda dengan melihat sorotan dalam pemandangan.

Ini memberi Anda kontrol lebih besar atas area paling terang, mengurangi kemungkinan area overexposure dan blow-out. Ini membuatnya bagus untuk pemandangan yang sangat terang, seperti pemandangan interior dan acara siang hari.

gambar bodi kamera Nikon D780

4. DSLR Level Awal: Canon EOS 6D Mark II

  • Sensor: Bingkai penuh
  • Megapiksel: 26.2MP
  • Pemasangan lensa: pemasangan EF
  • Layar: 3.0″, 1040K titik
  • Jendela bidik: Cakupan 98%, jendela bidik optik
  • Fokus otomatis: AF tipe silang, 45 titik fokus
  • Kecepatan Pemotretan Kontinu: 6,5fps
  • Resolusi Video Maks: 1920×1080
  • Tingkat Pengguna: Penggemar

Dengan Canon 6D Mark II, Anda mendapatkan resolusi 26,2 MP yang mengesankan. Ini bagus jika Anda ingin gambar Anda dicetak. Dengan resolusi ini, Anda bisa mendapatkan kualitas yang hebat bahkan untuk cetakan yang lebih besar.

Baik 6,5 frame per detik dan sistem fokus otomatis 45 titik tampaknya relatif rendah. Namun, ini bukan angka terbaik, dibandingkan dengan DSLR full-frame lainnya di pasaran.

Rentang ISO berjalan dari 100 hingga 40.000 tetapi dapat diperluas hingga 102.400. Hasilnya, kamera ini berkinerja sangat baik dalam kondisi kurang cahaya.

Secara keseluruhan, Canon 6D Mark II adalah kamera profesional dengan banderol harga yang mahal. Namun demikian, ini adalah salah satu kamera terbaik di dunia DSLR.

gambar bodi kamera Canon EOS 6D Mark II

5. Mirrorless Kelas Atas: Sony A7R IV

  • Sensor: Bingkai penuh
  • Megapiksel: 61MP
  • Pemasangan lensa: Sony E-mount
  • Layar: 2,95″, 1.440.000 titik, cakupan 100%
  • Jendela bidik: jendela bidik elektronik
  • Fokus otomatis: Deteksi 567-titik / Fase
  • Kecepatan pemotretan bersambungan maksimum: 10fps
  • Resolusi video maks: 4K HDR
  • Tingkat pengguna: Profesional

Pertama, gambar yang Anda dapatkan berasal dari sensor CMOS full-frame 61,0 MP. Jadi, harapkan jumlah detail dan kualitas yang luar biasa.

Untuk pemfokusan, Anda akan menemukan bahwa fokus otomatis 567 poin adalah hadiah fantastis dari para Dewa. Sangat menyenangkan untuk digunakan dan cepat, yang bekerja dengan baik di samping penstabil gambar dalam kamera.

Anda dapat menggunakan bodi kamera digital ini untuk semua jenis fotografi. Ini sempurna untuk membuat video juga, karena dapat membuat video 4K.

Ini jauh lebih ringan daripada kebanyakan DSLR full-frame, menjadikannya bodi kamera portabel yang hebat. Oleh karena itu, ini juga bagus untuk fotografi aksi.gambar bodi kamera full frame Sony A7R IV

6. Mirrorless Kelas Menengah: Nikon Z6

  • Sensor: Bingkai penuh
  • Megapiksel: 24,5MP
  • Pemasangan lensa: dudukan Nikon Z
  • Memantau: 3.2″ LCD Diagonal, cakupan 100%, 2.100.000 titik, dapat dimiringkan dan peka terhadap sentuhan
  • Jendela bidik: EVF
  • Fokus otomatis: 273 titik, AF deteksi fase/kontras hibrida dengan bantuan AF
  • Kecepatan pemotretan bersambungan: 12fps
  • Resolusi video maks: 4K UHD
  • Tingkat pengguna: Penggemar/Profesional

Di antara seri Z Nikon, kami merekomendasikan Z6 sekarang.

Z6 sangat bagus untuk membuat video. Soal fotografi, Nikon Z6 bisa digunakan di segala bidang. Selain itu, karena ukurannya, itu portabel.

Sistem autofokusnya cepat, dan resolusi gambarnya sempurna. Ini juga berkinerja sangat baik di antara kondisi pencahayaan yang buruk (karena rentang sensitivitas ISO 100 hingga 51.200) dan mengurangi kebisingan secara efektif.

Jadi, ini memberikan setiap keuntungan yang bisa diberikan oleh kamera mirrorless full-frame.

Bodi kamera Nikon Z6

7. Mirrorless Kelas Menengah: Sony Alpha A7 III

  • Sensor: Bingkai penuh
  • Megapiksel: 24.2MP
  • Pemasangan lensa: Sony E-mount
  • Layar: 3″ LCD yang dapat dimiringkan dengan 921.600 titik
  • Jendela bidik: 2.359.296-dot XGA warna OLED, cakupan 100%
  • Fokus otomatis: 693 deteksi fase / 425 titik kontras AF dengan cakupan gambar 93%
  • Kecepatan Pemotretan Kontinu: 10fps Diam
  • Resolusi Video Maks: 4K UHD
  • Tingkat Pengguna: Penggemar

Sony Alpha A7 III hanyalah salah satu kamera full-frame terbaik di pasaran. Selain itu, sebagai salah satu kamera digital terbaik, ia memiliki kekuatan untuk mengalahkan DSLR di gim mereka sendiri.

Monster ini hadir dengan resolusi 24 MP, sistem Autofocus hybrid dengan 399 phase-detection, dan 425 focal point kontras.

Anda mendapatkan sepuluh frame per detik, bahkan saat memotret tanpa suara. Itulah manfaat kamera mirrorless—tidak ada suara karena tidak ada yang bergerak.

Harganya hampir sama dengan Canon 5D Mark III hanya untuk bodi, tetapi lebih ringan, sehingga sempurna untuk fotografi acara dan perjalanan.

gambar bodi kamera mirrorless full frame Sony A 7 III

8. Mirrorless Level Awal: Canon EOS R6

  • Sensor: Bingkai penuh
  • Megapiksel: 20.1MP
  • Pemasangan lensa: RF
  • Layar: Layar sentuh 3,0″ dengan 1,62 juta titik, dapat dimiringkan
  • Jendela bidik: EVF warna OLED 0,5 inci
  • Fokus otomatis: Dual Pixel CMOS AF, 100% horizontal dan 100% vertikal dengan mode Wajah + Pelacakan dan Pemilihan Otomatis
  • Kecepatan Pemotretan Kontinu: Maks. Kira-kira 12fps. dengan Rana mekanis, kecepatan dipertahankan untuk 1000+ gambar JPEG atau 240 gambar RAW. Maks. Kira-kira 20fps. dengan kecepatan rana elektronik dipertahankan untuk 1000+ JPG atau 120 gambar RAW
  • Resolusi Video Maks: 4K UHD
  • Tingkat Pengguna: Penggemar

Kamera mirrorless Canon ini sangat cocok untuk menangkap apa yang Anda lihat dengan indah. Ini memberi kebebasan besar untuk kreativitas. Anda dapat memotret dalam cahaya rendah karena rentang sensitivitas ISO 100 hingga 102.400.

Ini cepat, dan Anda dapat memotret banyak gambar secara berurutan, yang membuatnya bagus untuk menangkap momen yang menentukan.

Tidak ada batasan pada apa yang ingin Anda tangkap, karena kamera ini memungkinkan Anda untuk memiliki kontrol penuh atas pengaturan Anda. Selain itu, ia mampu melakukan apa yang dapat dilakukan kamera seperti ini sehingga detail teknis tidak menghalangi Anda.

Selain menjadi kamera digital yang luar biasa untuk mengambil foto, juga sempurna untuk video.gambar bodi kamera full frame Canon EOS R6

Kesimpulan

Sementara kamera full-frame akan bagus, itu tidak perlu.

Kamera sensor full-frame memiliki resolusi yang lebih tinggi. Tapi ini hanya penting jika Anda meledakkan gambar Anda untuk iklan atau proyek komersial.

Biaya antara DSLR full-frame atau sistem mirrorless high-end dan low-end adalah sekitar $2.000. Biaya ini mungkin tidak sepadan jika Anda membuat blog dan membagikan gambar Anda secara online.

Jika Anda memiliki uang, dan bidang atau gaya Anda menuntut kualitas tinggi, maka pilihlah salah satu kamera full frame terbaik ini. Untuk semua yang lain, Anda tidak bisa salah dengan sensor krop.

Jika Anda menggunakan kamera full frame untuk fotografi produk, pastikan Anda menangkap gambar menarik yang menonjol dan dijual dengan kursus Produk dalam Fokus kami!

Previous

Next