Panduan Mudah Memotret Karya Seni (Pengaturan & Tips Terbaik)

Apakah Anda memiliki lukisan di rumah yang ingin Anda bagikan secara online? Anda akan terkejut, tetapi memotret karya seni bisa sangat menantang.

Jangan khawatir. Kami memiliki beberapa tips untuk membantu Anda menangkap mahakarya dengan hasil profesional.

Pengaturan pencahayaan studio untuk memotret karya seni[Note: ExpertPhotography is supported by readers. Product links on ExpertPhotography are referral links. If you use one of these and buy something, we make a little bit of money. Need more info? See how it all works here.]

Kamera Terbaik untuk Memotret Seni

Beberapa galeri dan museum mungkin menggunakan teknik digitalisasi berkualitas tinggi menggunakan kamera digital medium format. Meskipun kebanyakan orang tidak membutuhkan peralatan ini.

SLR digital atau kamera mirrorless adalah pilihan utama untuk memotret cetakan.

Kamera kompak dengan kontrol manual juga berguna.

Jika Anda tidak memiliki DSLR, smartphone kelas atas dapat melakukan pekerjaan tersebut jika ukuran file besar dan gambar detail tidak diperlukan. Tetapi akan membantu jika Anda menggunakan aplikasi pihak ketiga yang memungkinkan Anda mengatur penyesuaian manual untuk mendapatkan hasil terbaik.

Pengaturan kamera

Pengaturan sangat penting untuk mencapai kualitas tertinggi jika Anda ingin memotret seni. Berikut adalah beberapa penyesuaian yang perlu Anda ubah sebelum Anda menekan tombol rana.

Gunakan ISO Rendah untuk Meminimalkan Kebisingan Gambar

Untuk mendapatkan tampilan terbersih, matikan Pengaturan ISO Otomatis Anda. Kemudian pilih ISO terendah, yang biasanya 100.

Pengaturan yang lebih tinggi seperti 1600 sangat baik untuk memotret dalam pencahayaan redup tetapi akan memberikan hasil yang kasar. Itu tidak cocok untuk mereproduksi karya seni. Terutama karena akurasi dan ketajaman warna sangat penting!

Beralih ke Aperture Sempit untuk Hasil Tajam

Kita tahu bahwa menggunakan aperture lebar seperti f/1.2 atau f/1.4 menciptakan a kedalaman bidang yang dangkal. Tidak terlalu menjadi masalah saat memotret gambar karena kanvasnya datar.

Meskipun demikian, tetap ideal untuk memilih aperture sempit seperti f/11 atau f/16. Dengan begitu, Anda dapat memastikan bahwa detail terkecil sekalipun tetap tajam.

Untuk menjamin nilai apertur Anda tidak berubah, pilih Prioritas Apertur.

Gunakan White Balance dan Manajemen Warna untuk Representasi yang Akurat

Sebagian besar kamera digital memiliki kontrol keseimbangan putih (WB) pada bodi kamera atau di dalam menunya. Pengguna dapat memilih pengaturan dari mendung ke cerah dan flash ke tungsten. Mereka bahkan memiliki opsi untuk memilih otomatis atau kustom agar sesuai dengan pencahayaan pemandangan.

Kumpulan gambar yang menunjukkan pemeriksa warna dan gambar sebelum dan sesudah menggunakan Keseimbangan Putih Kustom

Banyak variabel yang mempengaruhi keseimbangan warna dalam setiap langkah proses.

Menggunakan WB khusus saat memotret adalah langkah pertama yang mudah untuk mengelola warna gambar.

Pemeriksa Warna adalah alat praktis untuk mengelola warna jika Anda mencari hasil yang lebih akurat. Ini memiliki panel berbagai warna yang dapat Anda gunakan sebagai referensi untuk mengoreksi WB Anda.

Anda juga harus mengkalibrasi monitor Anda. Periksa kualitas warna, kontras, dan kecerahan monitor Anda secara gratis di situs ini.

Langkah-langkah ini cukup penting untuk benar-benar mewakili kualitas sebuah karya seni.

Pencahayaan untuk Fotografi Karya Seni

Pengaturan pencahayaan standar untuk memotret seni datar menggunakan dua lampu yang identik. Anda dapat memposisikannya pada 45 ° ke setiap sisi di depan lukisan.

Kedua lampu ini harus cocok dalam watt atau output dan berada pada jarak yang sama dari pusat karya seni.

Metode pencahayaan ini memberikan sapuan cahaya tanpa bayangan yang merata. Satu cahaya menghilangkan bayangan yang ditimbulkan oleh cahaya lainnya.

Pengaturan seperti ini membutuhkan ruangan yang cukup besar untuk mendapatkan lampu jauh dari karya seni. Jika terlalu dekat, Anda mungkin melihat silau di tepi lukisan Anda. Coba pindahkan lampu lebih jauh untuk mengurangi silau atau gunakan a lensa panjang fokus lebih panjang (80 – 100mm). Ini menempatkan kamera lebih jauh dari subjek dan membantu menghilangkan silau.

Anda dapat memantulkan lampu dari dinding samping netral atau bagian besar dari inti busa putih. Atau Anda dapat menyebarkannya melalui bahan putih untuk tampilan yang lebih lembut dan mengurangi silau.

Bagaimana jika karya seni Anda berada di balik kaca? Anda dapat menghilangkan pantulan dengan menggunakan inti busa hitam di depan lensa kamera.

Diagram yang menunjukkan pengaturan cahaya standar untuk memotret karya seni

Cobalah untuk tidak mencampur sumber pencahayaan Anda. Jika memotret di dalam ruangan dengan lampu buatan, tutup jendela. Jika menggunakan lampu jendela alami, matikan semua lampu ruangan.

Menggunakan pencahayaan buatan menawarkan hasil yang konsisten. Selain itu, lebih mudah untuk menyesuaikan white balance setelahnya. Cahaya alami, bagaimanapun, terus berubah dalam kualitas, kecerahan, dan suhu warna.

Namun, banyak seniman mendapatkan hasil yang bagus dalam memotret karya mereka menggunakan cahaya alami. Metode ini bekerja paling baik di dalam ruangan di ruangan yang terang dengan jendela dan dinding berwarna netral. Selain itu, Anda juga harus memiliki cukup ruang untuk memasang tripod beberapa meter di belakang karya seni.

Cara Memotret Karya Seni

Siapkan Adegan Sebelum Pemotretan

Mulailah dengan menggantung karya seni Anda di dinding berwarna netral. Putih, abu-abu, atau hitam sering kali berfungsi. Di sisi lain, memotret di ruangan dengan dinding berwarna cerah dapat mengubah keseimbangan warna foto Anda.

Memposisikan karya seni dalam orientasi vertikal memudahkan pencahayaan seimbang yang merata di seluruh karya, terutama jika sumber utama Anda berasal dari satu sisi.

Anda kemudian dapat memutar foto Anda di pasca-produksi untuk mencapai orientasi yang benar.

Sebuah diptych karya seni tekstil biru dari perspektif yang berbeda

Jika pekerjaan memiliki kawat rangka, gantung pada ketinggian yang nyaman dan periksa apakah itu rata dengan dinding. Jika perlu, gunakan spacer yang terbuat dari karton atau inti busa di belakang setiap sudut. Dengan begitu, karya seni menggantung sejajar dengan dinding.

Gunakan level untuk memeriksa apakah karya seni Anda vertikal. Kemudian atur kamera Anda, sehingga ketinggian lensanya sesuai dengan pusat karya seni. Dapatkan pita pengukur untuk menjaga semuanya tetap lurus, jangan terlalu memperhatikannya.

Tripod yang kokoh sangat penting untuk menghasilkan foto yang tajam dan mengkuadratkan karya seni dengan akurat. Gunakan pelepas kabel, pengunci cermin, atau self-timer untuk menghilangkan semua gerakan kamera.

Periksa level pada layar kamera Anda lagi untuk melihat apakah itu juga sejajar dengan dinding pemotretan. Jika bagian belakang kamera dan karya seni sejajar satu sama lain, perspektifnya harus mendekati benar. Distorsi juga akan minimal.

Dapatkan sedekat mungkin, hanya menyisakan sedikit ruang di sekitar tepi karya seni Anda. Anda dapat memotong ini nanti.

Anda dapat menahan cetakan di tempatnya dengan menempelkan lembaran logam tipis besar ke dinding Anda. Kemudian gunakan magnet bumi kecil di sudut-sudut foto. Lepaskan magnet bumi nanti dalam pasca-pemrosesan.

Anda juga dapat menyandarkannya pada papan kaku yang dimiringkan ke dinding kemudian memparalelkan kamera kembali ke papan ini. Metode ini berfungsi jika semua cetakan berukuran sama. Jika ukurannya sangat bervariasi, maka akan jauh lebih mudah untuk mengatur pekerjaan dengan menjaga semuanya berada dalam bidang vertikal.

Karya seni berbingkai di dinding putih
Foto oleh Medhat Ayad dari Pexels

Pertimbangkan Arah Serta Kualitas Cahaya

Apakah Anda menggunakan lampu jendela sebagai sumber utama Anda? Kemudian posisikan sepotong inti busa putih besar di sisi berlawanan dari jendela di samping lukisan. Melakukannya memantulkan sebagian cahaya jendela kembali untuk menyeimbangkan sisi gelap pekerjaan.

Anda dapat mengontrol tekstur dengan memvariasikan jarak papan tulis dari pekerjaan. Atau Anda juga dapat menyesuaikan rentang pekerjaan Anda dengan jendela.

Lihat diagram dan contoh di bawah ini untuk pengaturan pencahayaan untuk menunjukkan lebih banyak tekstur dalam lukisan. Perhatikan di mana bayangan pada gambar di sebelah kanan jatuh. Melakukannya memberi tahu Anda dari mana cahaya itu berasal (dalam hal ini, bagian atas).

Saya memutar lukisan di sisinya, dan pencahayaan yang lebih kuat datang dari sisi kiri. Di pos, saya kemudian mengalihkan gambar kembali ke orientasi yang benar.

Menurut saya, bayangan terlihat paling alami pada subjek ini jika pencahayaan tampak datang dari atas.

Diagram yang menunjukkan pengaturan pencahayaan yang benar untuk memotret karya seni

Gunakan Kartu Abu-abu untuk Menangkap Warna Secara Akurat

Menyertakan kartu putih atau abu-abu di salah satu foto Anda memberi Anda titik referensi yang diketahui. Anda dapat menggunakan ini di editor gambar Anda untuk membersihkan hadiah gips warna.

Jika Anda menggunakan ‘penetes mata’ untuk membaca berbagai nada di editor foto Anda, warna netral akan memiliki pembacaan numerik RGB yang sama. Misalnya, putih bersih adalah 255 255 255; abu-abu pertengahan netral adalah sekitar 120 120 120 sedangkan abu-abu yang sangat gelap mungkin terbaca 50 50 50.

Intinya adalah bahwa mereka dekat dengan nilai yang sama yang menunjukkan tidak ada gips warna. Secara teori, ketika warna netral bersifat netral, nada lain juga akan lebih akurat.

Ambil foto seluruh karya seni dan periksa apakah eksposurnya benar. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menggunakan histogram dalam kamera Anda. Biasanya menekan Tampilan dalam mode Tinjauan akan memunculkannya.

Histogram adalah tampilan rentang nada di foto Anda. Ini harus dipusatkan secara kasar pada subjek bernada normal. Anda dapat menggunakan histogram dalam program pengeditan gambar Anda untuk memeriksa eksposur dan kontras saat bekerja.

Sebuah triptych yang menunjukkan perbedaan antara gambar overexposed, Normal dan Underexposed dan histogram yang dihasilkan

Periksa Fokus dan Bidik Detail Halus

Perbesar foto hingga 100% di kamera atau layar komputer Anda. Periksa fokus di tengah dan di keempat sudut. Periksa framing Anda adalah persegi mungkin. Anda dapat menggunakan alat potong atau perspektif untuk sedikit penyesuaian dan kuadrat.

Pertimbangkan untuk bergerak lebih dekat untuk bidikan mendetail daripada memotong atau memperbesar keseluruhan gambar. Melakukannya akan memberikan ketajaman yang jauh lebih baik dan menampilkan detail halus dari pekerjaan Anda. Ini juga sering menjadi persyaratan untuk mengikuti pameran atau kontes galeri.

Detail lukisan abstrak
cara-foto-karya seni

Tips untuk Mengedit Gambar Karya Seni

Gunakan program pengeditan gambar untuk memotong, menghilangkan distorsi, retouch, koreksi warna, dan ukuran file Anda. Photoshop adalah standar industri, dan GIMP adalah editor gratis terbaik yang tersedia. Kebanyakan editor gambar seperti iPhoto akan bekerja dengan TIFF atau JPEG. (Untuk file RAW, Anda perlu menggunakan konverter RAW untuk memprosesnya.)

Pastikan untuk mengarsipkan file kamera asli Anda dan mengerjakan duplikatnya. Lakukan semua retouching Anda pada file master ini pada perbesaran 50 atau 100%. Setelah selesai, buat salinan, lalu ubah ukuran salinan ini ke ukuran piksel yang tepat yang diperlukan untuk penggunaan Anda. Simpan sebagai JPEG berkualitas tinggi.

JPEG jauh lebih kecil karena kompresi tetapi masih merupakan format yang paling diterima. Ingatlah untuk menyimpan gambar Anda dengan profil yang sesuai, sRGB atau Adobe RGB.

Hindari menyimpan ulang JPEG dan mengatur ulang tingkat kualitas lebih dari sekali, karena ini mempengaruhi ketajaman. Anda mungkin perlu menambahkan sedikit penajaman jika Anda telah mengubah ukuran file.

Pastikan untuk memeriksa efek sharpening pada 100% dan 50% dan jangan berlebihan. Anda selalu dapat menambahkan lebih banyak penajaman nanti, tetapi terlalu banyak akan membuat gambar terlihat bergerigi.

Empat cetakan karya seni unik berbingkai di dinding

Kesimpulan

Sebagian besar dari kita telah mengambil foto karya seni pada satu titik atau lainnya. Jika Anda ingin mendapatkan hasil terbaik, pastikan Anda mengikuti langkah-langkah yang kami tunjukkan kepada Anda.

Memotret karya seni cukup sederhana, tetapi kurang mengandalkan keberuntungan dan lebih banyak pada teknik yang dapat Anda tiru dari satu lukisan ke lukisan lainnya.

Untuk menangkap gambar benda mati yang menakjubkan, lihat Buku Masak Fotografi Kreatif kami

Previous

Next