Sigma Versus Sony: Lensa E-Mount 35mm f/1.4 Mana yang Lebih Baik?

Dalam beberapa bulan satu sama lain pada awal tahun 2021, baik Sony maupun Sigma mengumumkan lensa 35mm f/1.4 untuk kamera Sony E-mount full-frame. Mereka hanya memohon untuk dibuat perbandingan.

Ini bukan pertama kalinya terjun ke lanskap 35mm f/1.4 untuk kedua perusahaan. Sony memiliki Distagon 35mm f/1.4 ZA yang tersedia untuk kamera mirrorless full-frame sejak tahun 2015. Di sisi lain, lensa Sigma 35mm f/1.4 DG HSM ART memiliki E-mount tetapi secara fungsional adalah desain DSLR yang lebih tua yang dilengkapi dengan non -konverter yang dapat dilepas. Dalam kedua kasus, lensa baru yang dibandingkan di sini bukanlah pembaruan, tetapi desain yang sepenuhnya orisinal. Mari kita lihat lebih dekat Sony 35mm f/1.4 G Master dan Sigma 35mm f/1.4 DG DN Art untuk menentukan lensa baru mana yang lebih unggul.

Sony 35mm f/1.4 GM
Sigma 35mm f/1.4 DG DN Seni

Desain dan Kualitas Bangun

Jika dilihat dari sisi lensanya, perbedaan yang paling terlihat dari bentuknya adalah Sigma lebih panjang. Dalam penggunaan praktis, panjang ekstra tidak pernah menjadi masalah dalam menemukan tempat di tas saya atau dengan penanganan. Jika Anda menjalankan pengaturan fotografi yang sangat ketat dengan ruang terbatas dan setengah inci ekstra di sini berarti mengambil setengah inci gigi di tempat lain, ini mungkin menjadi masalah. Bagi kebanyakan dari kita, itu bukan pemecah kesepakatan.

Hal yang sama berlaku untuk bobotnya, di mana Sony lebih ringan seperempat pon. Seperti dengan sedikit perbedaan dalam ukuran, berat tidak cukup perbedaan yang saya temukan dapat mempengaruhi keputusan pembelian sendiri. Saya menghargai bahwa lensa Sony mencapai tanda ini, tetapi pada akhirnya, saya tidak bisa mengatakan itu sangat penting secara komparatif. Kami tidak berbicara tentang perbedaan dua inci dan hampir dua pon seperti Sony 14mm f/1.8 GM versus Sigma 14mm f/1.8 DG HSM.

Melanjutkan tema pembuat non-perbedaan, kedua lensa berbagi ulir 67mm untuk filter, yang berarti satu tidak akan memiliki biaya kepemilikan tambahan tersembunyi di atas yang lain di area ini.

Kedua lensa memiliki rangkaian kontrol yang sama termasuk cincin fokus dan apertur, sakelar de-klik apertur, tombol tahan fokus, dan sakelar mode fokus. Cincin apertur dapat diatur ke nomor f-stop tertentu secara manual atau dikontrol melalui kamera menggunakan pengaturan “A”.

Anehnya, Sigma yang selangkah lebih maju di sini dengan tambahan sakelar pengunci apertur. Ini mencegah cincin apertur bergerak keluar dari pengaturan “A”, yang menghindari skenario di mana kamera tidak ingin menanggapi perubahan apertur dan fotografer hanya kemudian menyadari bahwa cincin telah salah dipindahkan ke manual. Penting bagi Sigma untuk memikirkan hal ini karena tidak jarang pengaturan aperture terpelintir saat memasang lensa ke kamera atau selama penggunaan saat tangan saya bekerja di area itu saat memotret.

Menghabiskan beberapa minggu dengan lensa tidak akan memberikan gambaran penuh tentang kualitas bangunan, tetapi saya melakukan yang terbaik. Sepanjang waktu saya di pulau Kauaʻi, saya berurusan dengan banyak debu, hujan, pasir, permukaan basah, kelembaban, dan perubahan suhu yang tiba-tiba. Bahkan setelah kondisi yang paling sulit, tidak ada efek buruk yang terlihat pada kedua lensa. Ini bukan untuk mengatakan tidak ada yang akan berkembang dari waktu ke waktu, tetapi mereka berdua tampaknya cukup dapat dipercaya untuk tidak menjadi bayi sejauh waktu saya yang terbatas.

Kualitas gambar

Ini adalah apa itu semua turun ke. Ketika saya memikirkan perbedaan antara lensa Sony dan Sigma 35mm f/1.4, dan mengapa seseorang mau membayar $500 lebih untuk Sony, inilah tiga alasan utama yang dapat saya kemukakan.

Distorsi

Hal pertama yang saya perhatikan saat memotret bingkai identik dengan kedua lensa adalah perbedaan distorsi. Pada contoh di bawah ini, saya telah menggambar garis di atas cakrawala untuk lebih jelas melihat bahwa Sigma menunjukkan distorsi barel sedangkan Sony dikontrol dengan sangat baik.

Sony 35mm f/1.4 GM
Sigma 35mm f/1.4 DG DN Seni

Tentu saja, distorsi barel bukanlah akhir dunia dan dapat dikoreksi secara otomatis saat mengimpor gambar ke perangkat lunak pemrosesan RAW. Saya dapat memutar “keuntungan” ke Sigma karena juga memberikan lebih banyak bidang pandang ke pemandangan di atas Sony. Katakanlah saya memotret di hutan tanpa garis horizon yang mudah dikenali; mungkin dipersilakan untuk memiliki lebih banyak adegan dalam komposisi saya dengan biaya distorsi yang bahkan tidak seorang pun tahu ada di sana.

Sony di sebelah kiri, Sigma di sebelah kanan.
Sigma
Sony
Sony
Sigma

Ketajaman

Baik lensa Sony dan Sigma memiliki ketajaman yang cukup jelas yang melewati ambang batas menjadi lensa yang bagus menjadi lensa yang hebat. Namun, di tepi ekstrem bingkai dengan Sigma, ada lebih banyak penurunan ketajaman dengan foto yang diambil terbuka lebar dibandingkan dengan Sony. Lensa Sony menyatukan semuanya dengan sangat baik. Saat dihentikan ke f/8 pada contoh di bawah, kedua lensa memiliki ketajaman yang sama.

Sony 35mm pada f/1.4, sudut kanan atas crop penuh.
Sigma 35mm pada f/1.4, sudut kanan atas crop penuh.
Sony 35mm pada f/8, pangkas penuh di pojok kanan atas.
Sigma 35mm pada f/8, pangkas penuh di pojok kanan atas.

Terkait dengan ketajaman lensa, saya akan menambahkan bahwa ketika saya membandingkan vignetting, flaring, dan color fringing, saya menemukan bahwa semua ini dikontrol dengan sama baiknya. Melompat ke bagian di bawah ini, Anda akan menemukan beberapa ghosting dan aberasi muncul di gambar Sigma f/1.4 dan Sony f/8.

bokeh

Saya juga membandingkan kualitas di luar fokus dari lensa ini. Keduanya menampilkan aperture melingkar 11 bilah, yang untuk referensi cepat merupakan peningkatan dari aperture 9 bilah yang digunakan pendahulunya yang saya sebutkan di awal artikel ini. Lebih banyak bilah aperture berarti bokeh melingkar yang lebih sempurna dengan tepi lurus yang tidak terlalu mencolok, dan itulah yang kami dapatkan.

Perbedaan yang saya lihat adalah bagaimana mendefinisikan tepi yang tidak fokus. Dengan Sony, tepi bola bokeh meleleh dan saling menyatu. Sigma di sisi lain memiliki bentuk yang lebih menonjol dan setiap bola berdiri sebagai miliknya sendiri daripada mengolesi.

Sejujurnya, ini adalah dua penampilan yang berbeda dan saya tidak akan mengatakan yang satu lebih baik dari yang lain. Itu tergantung selera pribadi. Jika Anda suka memotret dengan lampu di luar fokus dalam bingkai, Sigma mungkin sebenarnya memiliki lebih banyak pop dan lebih banyak faktor “wow”. Meskipun demikian, lensa Sony kemungkinan akan menjadi sentuhan yang lebih baik dalam mengeluarkan latar belakang yang tidak sedap dipandang menjadi puding bokeh yang tidak dapat dibedakan dan untuk itu, saya akan menganggapnya sebagai pemenang yang lebih tradisional di area ini.

Fokus otomatis

Tidak ada lensa yang benar-benar memukau saya dalam performa fokus otomatis pada f/1.4 saat dipasangkan dengan Sony a7R III. Keduanya sempurna untuk kebutuhan fokus otomatis yang tidak terlalu menuntut seperti pelacakan wajah seseorang di sekitar bingkai atau Animal Eye AF untuk potret hewan peliharaan, tetapi jika menyangkut pelacakan sesuatu yang lebih cepat, keduanya tidak bekerja dengan baik hampir sepanjang waktu.

Setelah mengutak-atik pengaturan sensitivitas pelacakan kamera saya dan melihat apakah Sigma dan Sony hanya sedikit rewel pada preferensi mereka, saya menganggap kedua lensa sama dalam kinerja fokus otomatis ketika dipasangkan dengan a7R III.

Sony pada f/1.4
Sigma pada f/1.4
Sony pada f/1.4
Sigma pada f/1.4
Sony pada f/1.4
Sigma pada f/1.4

Ini Tahun yang Baik untuk Membeli Lensa 35mm

Pada awal perbandingan ini, saya menulis bahwa ukuran dan berat bukanlah sesuatu yang jelas menjadi pemenang, tetapi selama pengujian, jelas bahwa Sony 35mm f/1.4 GM selalu memiliki sedikit keunggulan seperti halnya dalam dua kategori fisik tersebut. . Tidak pernah ada satu area pun yang langsung menobatkannya sebagai pemenang, tetapi Sony tetap memiliki keunggulan. Setelah menggabungkan semua yang saya lemparkan ke dua lensa, sedikit keunggulan kasus tepi ditambahkan.

Sony adalah pemenang dari perbandingan ini, dan menurut saya layak untuk mengeluarkan tambahan $500 untuk itu mengingat umur kepemilikan lensa.

Tapi tunggu! Perlu dikatakan bahwa Sigma 35mm f/1.4 DG DN Art tidak buruk oleh apa saja cara. Saya yakin akan ada beberapa dari Anda yang akan membandingkan kedua lensa ini dan memutuskan sendiri bahwa Sigma masih merupakan nilai yang lebih baik, dan itu sepenuhnya masuk akal. Sony adalah pemenang saya, tetapi tidak ada yang kalah.

Previous

Next