Ulasan Aplikasi Kamera Profoto: Masa Depan Fotografi iPhone?

Profoto baru-baru ini mengumumkan versi yang diperbarui dari Aplikasi Kameranya dan dengan banyak fitur baru dan format file baru, tentu terdengar menjanjikan untuk fotografi smartphone.

Baru-baru ini saya membuat editorial pakaian renang dengannya, baik di studio maupun di lokasi. Apakah aplikasi memenuhi deskriptor? Singkatnya: ya.

Telepon adalah salah satu teknologi yang paling cepat berkembang yang pernah ada. Secara alami, berbagai aksesori cenderung berkembang dengan perangkat juga. Salah satu peningkatan utama yang tampaknya dimiliki ponsel dari generasi ke generasi adalah kamera baru, dan banyak orang telah bertanya apakah iPhone memiliki masa depan untuk menggantikan kamera. Meskipun pendapat berbeda, satu hal yang pasti: ponsel jauh lebih populer daripada kamera tradisional.

Kebanyakan orang akhir-akhir ini cenderung mulai berkecimpung dalam fotografi dengan menggunakan smartphone. Pencahayaan, sebagai aspek inti fotografi, secara alami menjadi fokus bagi banyak fotografer, jadi Profoto memperkenalkan teknologi baru, AirX, yang memungkinkan fotografer menyinkronkan flash ke ponsel mereka secara langsung.

Pembaruan baru aplikasi Kamera Profoto menghadirkan TTL cerdas serta Profoto RAW. Saya mencobanya di studio dan lingkungan di lokasi untuk melihat bagaimana itu adil sebagai perangkat penangkap gambar yang menjanjikan untuk memberikan hasil yang cepat dan pengalaman pembentukan cahaya tanpa kompromi.

fitur

Fitur yang disertakan dalam aplikasi Profoto Camera antara lain:

  1. Dua mode: Smart-TTL dan mode manual. Mode pintar mengendalikan segalanya, yang perlu Anda atur hanyalah seberapa dramatis cahaya yang Anda inginkan serta suhu warna yang Anda inginkan. Mode manual, di sisi lain, memungkinkan Anda mengontrol ponsel seperti kamera. Ini berarti kontrol manual penuh tidak hanya eksposur tetapi juga flash — hampir seperti ponsel Anda memiliki remote flash built-in.
  2. Profoto format mentah. Profoto menggambarkan ini sebagai format yang menggunakan file DNG. File Profoto RAW (DNG) berukuran 5-8 kali lebih besar dari JPEG biasa. Di atas kertas, ini memungkinkan mereka untuk menangkap lebih banyak detail, sehingga menawarkan lebih banyak kemungkinan pascaproduksi. Intinya, ini hanya file DNG.

Pengalaman UI

Mungkin salah satu hal yang terkenal dari Profoto adalah kesederhanaan Swedianya. Seperti yang dikatakan fotografer terkenal Albert Watson: Anda mencolokkannya dan itu berfungsi. Kamera Profoto memegang tradisi itu. Memilih Bluetooth pada lampu yang kompatibel dan kemudian menghubungkan ke aplikasi sangat sederhana. Pemasangan mengharuskan Anda menekan tombol lampu kilat uji, tetapi setelah lampu dipasangkan, lampu akan terhubung secara otomatis ke aplikasi. Saya juga tidak pernah mengalami masalah konektivitas pada aplikasi.

Adapun GUI aplikasi lainnya, mudah dimengerti karena ada label dan nama pada semuanya, membuat kurva pembelajaran sangat dangkal.

Performa Lapangan dan Pengalaman Kehidupan Nyata

Untuk benar-benar menguji aplikasi dan seberapa baik kerjanya dengan lampu, saya memilih dua pengaturan berbeda: studio dan di lokasi. Idenya adalah untuk memotret editorial pakaian renang musim panas yang akan mencakup penampilan ini dengan sangat baik.

Pengalaman memotret dengan aplikasi Kamera Profoto bisa dibilang lebih lambat dari biasanya. Setelah bekerja dengan kamera untuk sebagian besar karir saya, saya merasa sangat lambat ketika bekerja dengan telepon. Butuh beberapa saat untuk menyesuaikan diri, sejenak untuk menembak, beberapa saat untuk melakukan segala sesuatu yang lain. Ini mungkin bekerja dengan gaya pemotretan beberapa fotografer, tetapi mungkin juga membatasi fotografer untuk bekerja lebih cepat dan lebih mulus.

Lihat 1

Tampilan yang terinspirasi dari tahun 1970-an dengan raket bulutangkis. Itu dibidik dengan latar belakang putih yang dibuat biru oleh softbox 2×3 besar dengan gel biru di dalamnya. Lampu utama pada model dipilih agar sulit meniru sinar matahari, yang dilakukan dengan hidangan kecantikan OCF. Gel CTO ditambahkan untuk menghangatkan cahaya dan memberikan kualitas seperti sinar matahari.

Menggunakan mode Smart-TTL telah terbukti sedikit sulit di sini, karena tidak begitu memahami pengaturan yang saya tuju. Lampu kuncinya mengalahkan gel latar belakang, jadi saya memilih untuk menggunakan mode manual sebagai gantinya.

Menyinkronkan lampu dan mengaturnya dilakukan, satu per satu, seperti biasa. Memotret dengan telepon terasa sangat aneh, tetapi aplikasinya mudah digunakan dan saya mengatur lampu dalam mode manual dalam waktu singkat. Salah satu kelemahannya adalah tidak dapat menetapkan kelompok, melainkan harus menebak cahaya mana yang bertanggung jawab untuk apa.

Lihat 2

Tampilan kedua dirancang untuk menunjukkan perenang akan melompat. Di sini pengaturan tiga cahaya digunakan. Softbox 2×3 diganti dengan payung 165 Cm yang jauh lebih besar untuk memungkinkan cahaya latar yang lebih merata. Lampu kunci dipilih untuk menjadi softbox 2×3 dengan gel CTO yang sama. Saya menginginkan penerangan yang lebih merata, dan menggunakan reflektor keras akan membuatnya lebih menantang. Terakhir, A10 kecil digunakan untuk menyalakan kotak apel tempat model berdiri dan membuat gradien. Sayangnya, aplikasi tidak cukup mengenali pengaturan ini, dan saya sekali lagi menggunakan mode manual, karena aplikasi mencoba menerangi seluruh pemandangan tanpa keseimbangan antara lampu.

Lihat 3

Tujuannya adalah untuk membuat gradien halus pada model sambil mempertahankan warna latar belakang yang sama seperti pada gambar terakhir. Untuk itu, lampu bohlam telanjang dengan kisi 20 derajat digunakan. Aplikasi kamera memungkinkan saya mengontrol lampu dengan mulus, dengan pengalaman yang tidak terlalu berbeda dari kamera sebenarnya. Aplikasi ini memungkinkan saya mengontrol fitur seperti lampu pemodelan, intensitas, suhu lampu pemodelan (pada lampu B10 dan B10+)

Lihat 4

Menggunakan aplikasi kamera di lokasi adalah cerita yang berbeda. Dengan hanya beberapa hal yang harus dilakukan, keserbagunaan aplikasi ini cukup fantastis. Saya harus mengambil starter kit A10 (hanya tersedia di wilayah tertentu), yang dilengkapi dengan softbox kecil, kisi, serta adaptor OCF untuk flash A10. Saya melemparkan kit pada dudukan lampu dan menembak dalam mode otomatis dengan mengatur cahaya menjadi lembut. Ini memungkinkan saya untuk tidak khawatir tentang pengaturan kamera dan fokus untuk mendapatkan bidikan.

Pada awalnya, ada sedikit pemahaman di antara kru tentang kapan gambar itu diambil karena ada serangkaian pre-flash. Namun, aplikasi ini tidak meleset dan mendapatkan semua foto persis seperti yang saya bayangkan. Ini membuat saya percaya bahwa aplikasi diarahkan untuk pengaturan cahaya yang lebih kecil, seperti hanya satu softbox atau kunci dengan isian.

Pengujian Umum

Salah satu fitur yang saya tertarik untuk mencoba adalah kemungkinan mengontrol seberapa dramatis cahaya. Ini dapat dilakukan dalam mode Smart-TTL hanya dengan mengubah slider. Ini adalah fitur menarik yang berkinerja sangat baik. Biasanya, seseorang harus memindahkan cahayanya atau mengubah pengubahnya, tetapi aplikasi kamera mengambil beberapa eksposur yang menggabungkannya menjadi satu yang besar.

Kelemahan bagi calon pengguna adalah ketika harus memotret objek bergerak dalam mode pintar. Untuk mengoperasikannya, mode pintar perlu membuat serangkaian blitz dan eksposur, yang mengharuskan subjek untuk sedikit banyak diam.

Berbicara tentang format Profoto RAW, tidak ada opsi untuk mengedit gambar di aplikasi. Jika kecepatan sangat penting, jarang ada waktu untuk memproses file mentah. Ada lebih banyak opsi dengan file DNG yang ditangkap oleh Kamera Profoto, tetapi tidak ada yang luar biasa. Saat mengedit, saya menemukan bahwa meskipun ada lebih banyak garis lintang, tidak seperti file mentah lainnya, seperti CR2.

Obat Gerbang Menuju Pencahayaan Potret

Profoto mungkin mendahului waktunya dengan Aplikasi Kamera, karena banyak fotografer mungkin bingung mengapa tepatnya itu ada di tempat pertama. Namun, aplikasi ini memungkinkan pengambilan gambar dan publikasi media sosial yang jauh lebih cepat — sesuatu yang tidak dapat dilakukan kamera tradisional.

Mereka yang mungkin akan tertarik pada kumpulan aplikasi kamera baru Profoto adalah fotografer yang tidak baru dalam memotret, tetapi mungkin baru dalam pencahayaan. Banyak fotografer iPhone yang berpotensi mendapat manfaat dari kemampuan menggunakan perangkat yang sudah dikenal dengan lampu canggih.

Ketika berbicara tentang apakah aplikasi Kamera Profoto harus digunakan dalam produksi skala besar, saya meragukannya. Saya percaya ponsel tidak akan pernah mencapai kualitas yang ditawarkan kamera yang tepat.

Yang mengatakan, saya tidak berpikir aplikasi Kamera Profoto bersaing dengan kamera kelas atas — itu akan menjadi pertarungan yang konyol untuk dipilih. Aplikasi kamera hanya menawarkan solusi yang jauh lebih ringkas untuk memungkinkan pengambilan gambar dengan cepat. Saya melihat penembak acara juga tertarik dengan hal ini, karena ini akan memungkinkan mereka membawa lebih sedikit sambil membiarkan kamera mencampur flash dan ambient serta mengekspos seluruh gambar.

kelebihan

  1. Hasil cepat langsung dari ponsel Anda
  2. Kontrol cahaya dalam situasi sederhana
  3. Lebih banyak kontrol atas pengaturan cahaya jika dibandingkan dengan remote
  4. Kemampuan untuk memotret dengan alat pembentuk cahaya apa pun

Kontra

  1. Tidak ada pengaturan daya di bagian belakang layar unit lampu
  2. Nama ringan tidak jelas di aplikasi. Tidak ada kemampuan untuk menetapkan grup
  3. Tidak ada kemampuan untuk memproses file DNG di aplikasi.
  4. Kemampuan terbatas untuk bekerja dengan subjek yang bergerak cepat.

Haruskah Anda Menggunakannya?

Iya. Argumen sebelumnya terhadap fotografi iPhone adalah bahwa sinkronisasi lampu tidak mungkin, namun sekarang dengan cahaya yang baik, saya lebih dari senang untuk membawa fotografi iPhone saya ke tingkat berikutnya. Sesi potret keluarga atau semacamnya sangat cocok untuk Aplikasi Kamera Profoto. Saya menarik garis di sana secara pribadi, tetapi orang lain mungkin lebih suka membuang kamera mereka sama sekali untuk iPhone mengingat fungsionalitasnya di sini.

Secara keseluruhan, aplikasi kamera Profoto sangat berguna, terutama ketika mengambil gambar dengan cepat adalah prioritas.

Previous

Next